Rabu, 27 Mei 2009

Siapa Tahu Apa Yang Terdetik di Hati?

Dulu kau selalu cakap

''Cakap lantang itu kosong, bekerja dengan senyap itu berguna.''

Kau kritik golongan yang bersuara itu tak bekerja, golongan blogger macam aku cakap tak serupa bikin dan kau perasan kau dan kumpulan kau sajalah yang bekerja.

Mana kau tahu mereka tak bekerja? Mungkin kata-kata mereka itu cermin kepada kerja mereka. Dan mungkin juga kata-kata mereka itu adalah kerja mereka.

Mungkin fikiran kau dah berubah setelah lama kita tak berjumpa. Moga tulisan ini hanyalah sebahagian antara lipatan sejarah antara kita. Yang baik kita jadikan iktibar yang busuk kita buang jauh-jauh.

Mungkin dahulu kau tak sedar bahawa kau menghidap satu penyakit iaitu

Riya' dalam sembunyi

Bukan kau sahaja, tapi aku juga kadang-kadang sama. Ada orang yang gaya bersederhana supaya dikatakan zuhud. Walhal sebenarnya riya' supaya orang mengatakannya tidak riya'. Kalau tak riya' sekalipun, mungkin 'ujub iaitu dalam bahasa mudahnya perasan bagus.

Teringat satu ketika saat aku melepak dengan Meon(bukan nama sebenar). Aku cerita tentang perihal 'seseorang' yang 'menjual minyak' dengan menolong gadis-gadis. Kau tau apa Meon jawab?

'' Bagi aku perbuatan 'seseorang' menolong gadis-gadis itu tak salah malah itulah yang digalakkan. Soal niat dia nak 'jual minyak' atau tidak, aku tak campur. Itu bukan urusan aku.''

Terus aku tergamam. Insaf.

Siapa kita nak menilai niat seseorang? Ada kau dengar kata hati dia? Kita tak menilai ikhlas atau tidak seseorang itu. Yang kita nampak adalah kesungguhan dan usaha.

Aku tak ada komen apa-apa tentang kesederhanaan Ahmadinejad dengan Tok Nik Aziz. Ada banyak mungkin. Mungkin mereka memang zuhud. Mungkin mereka nak pancing sokongan rakyat. Aku tak pertikai atau persoal. Aku menilai yang pasti. Tak pernah terdengar mereka makan harta rakyat.

Aku pasti kebanyakan kalian pernah dengar mencapap. Perkataan yang dicipta oleh anak muda tersebut berasal daripada dua perkataan iaitu 'mencari' dan publisiti'. Diringkaskan ikut sedap menjadi 'mencapap'.

Perkataan pesimistik itu selalunya aku lihat membunuh kesungguhan seseorang. Nak bertanya secara umum takut dikatakan mencapap. Nak menjawab soalan guru secara sukarela bimbang dianggap tunjuk hebat. Adakah Melayu saja yang mempunyai istilah ini? Kalau ada dalam bahasa lain tolong berikan aku. Nak juga tahu. Yang aku pasti pelajar Arab dan Cina tak terkesan dengan istilah ini atau yang seerti dengannya. Itu yang aku kagum dengan mereka.

Jangan menilai keikhlasan orang tapi nilailah ikhlas dalam diri sendiri. Teruskan bekerja dalam senyap atau umum, perbuatan atau kata-kata.

2 komentar:

TheHumbleWayfarer mengatakan...

as english saying goes : don't judge a book by it's cover.agree?
>terima kasih sudi lawat blog.rajin2 la singgah ye =)

an2blur mengatakan...

betul tu.
niat orang kita tak tahu.

dan,
orang suka sangka buruk dengan orang lain.

adakah itu normal?
atau memang tabiat manusia?

*sigh*