Jumat, 27 Februari 2009

Sensitiflah Pada Sensitiviti

Betapa sensitifnya sesuatu itu, diukur melalui sensitiviti. Berapa banyak perubahan pada kesan terhasil daripada berapa banyak perubahan pada puncanya. Sesuatu itu dikatakan sensitif apabila sedikit perubahan dapat membawa kepada perubahan kesan yang banyak. Alat pengukur dikatakan baik jika ia sensitif. Semakin sensitif semakin baik dan tepat ukuran.

Mari kita bicara tentang manusia.

Ada orang yang diganggu sedikit aku mengamuk. Ada orang yang berdiam diri apabila diusik. Ada orang yang menjauhkan diri apabila ditegur. Ada orang yang tak kisah kalau diusik mahupun di'bakar'.

Mengapa mesti disalahkan orang yang sensitif? Salahkah mereka menjadi sensitif?

Kita sering mengutuk golongan yang sensitif. Tidak cool, kononnya. Padahal, kita tak tahu mengapa mereka menjadi begitu. Kita tak tahu atas sebab apa mereka sensitif pada sesuatu. Setiap orang setidak-tidaknya mempunyai Sensitiveness Factor.

Apakah itu Sensitiveness Factor?

Istilah tersebut aku pinjam daripada blog seorang kenalan. Bermaksud, faktor yang membuatkan sesorang menjadi sensitif. Faktor yang menyebabkan seseorang itu 'meletup' kalau disentuh perkara tersebut. Dalam bahasa perubatan, alergik.

Tak semua orang sensitif pada semua perkara. Jangan disangka orang yang kononnya selamba dan tak sensitif tak ada sensitiveness factor. Ia bergantung kepada individu. Kalau anda nak tahu, kentut ditertawakan pun boleh mengundang perbalahan. Silap-silap boleh mengundang pasu ke kepala.

Bak kata seorang penunggang basikal Malaysia yang pernah merentas banyak negara(bukan Muqarrabin, aku tak ingat namanya), ''Berhati-hati jika anda ingin bercakap 3 isu jika berada di perantauan. Agama, politik dan perkauman.'' Pepatah Melayu ada mengatakan, ''Masuk kandang kambing mengembek, masuk kandang harimau mengaum.'' Memang 3 isu tersebut merupakan perkara sensitif masyarakat dunia secara umumnya. Dan aku pernah bertindak kurang bijak kerana terus bertanyakan agama sesorang sebagai soalan kedua selepas 'Apa khabar?''. Akhirnya, dikatakan biadab.

Sensitiflah pada sensitiviti.

Seringkali kita menyalahkan golongan yang sensitif. Tanpa kita ketahui, mengapa mereka jadi begitu. Dan mungkin mereka tak mahu jadi begitu.

Salahkan diri kita kerana tak sensitif terhadap sensitiviti orang lain. Ada yang dah berkawan bertahun lamanya, masih tak tahu kawan itu sedang berkecil hati atau tidak. Masih tak tahu sensitiviti mereka. Bak kata Ustaz Hasrizal, ''Erti hidup pada memberi...''

Mahu jadi pendakwah tapi tak tahu sensitiviti masyarakat yang mahu didakwah. Mahu jadi guru tapi tak tahu sensitiviti murid. Mahu jadi doktor tapi tak tahu sensitiviti pesakit.

Sebab itu pelajar perubatan diwajibkan belajar Etika Perubatan dan Psikologi Klinikal. Bukan setakat ilmu-ilmu sains perubatan. Anda harus ingat. Manusia terdiri daripada jasmani dan rohani.

Bagaimana nak mengenal sensitiviti orang lain?

Melalui pemerhatian. Dan juga analisa. Ada orang yang menunjukkan perasaannya secara langsung. Dan itu yang paling mudah difahami. Ada orang yang tak menunjukkan perasaan secara langsung. Tanpa bahasa percakapan. Dengan bahasa badan. Ada yang muram, ada yang tiba-tiba senyap, ada yang buat-buat sibuk dan minta diri dan sebagainya.

3 kata kunci. Teliti, analisa dan fahami. Alat pengukur yang baik adalah yang paling sensitif. Manusia yang baik adalah manusia yang memahami sensitiviti orang lain.

Bak kata abah,

''Peka atau pekak.''

p/s Ada pembaca yang menyangka blog ini menjadi tempat luahan perasaan aku. Tidak wahai sahabat. Blog aku menjadi tempat curahan idea dan pemikiran aku. Anda boleh rujuk entri pertama aku. Sila sensitif.

Sekian buat kali ini.

2 komentar:

black dahlia mengatakan...

hai si guntur...
siapakah gerangan kau wahai teman???

Faiz Shukri mengatakan...

si guntur itu manusianya unik sekali. sensitivitinya banyak namun orangnya slumber aja gituo.. hola amistad! melangkah maju nampaknya..