Senin, 23 Februari 2009

Lain daripada Yang Lain

''Kau memang manusia pelik''

''Tak pernah aku jumpa manusia macam kau. Kau memang satu dalam seribu.''

Dan sebagainya.

Kadang-kadang aku dilemparkan kata-kata sedemikian. Aku tak kisah pun. Cuma kadangkala bingung. Apa yang peliknya aku, apa yang lainnya aku?

Lantas, aku terfikir ingin menulis entri berdasarkan situasi di atas. Di sini, aku nak membincangkan 3 perkara.

Pertama sekali, mengenai abnormality atau ketidaknormalan. Apakah dia ketidaknormalan itu? Sudah tentu lawan kepada normal. Dan apa itu normal? Iaitu biasa. Mari kita menyingkap perkara ini melalui ilmu Epidemiologi. Sesuatu perkara dikatakan tidak normal apabila kurang atau lebih daripada julat yang dikatakan normal. Contohnya, penyelidik ingin mengkaji berat badan yang normal. Sekelompok manusia dikumpulkan dan ditimbang berat mereka. Data diambil dan disusun dalam bentuk statistik. 5 bacaan terendah dikira kurang berat badan manakala 5 bacaan tertinggi dikatakan lebih berat badan. Data yang berada di antara 2 bacaan tersebut dinamakan julat normal. Tak ingat istilahnya.

Adakah ketidaknormalan itu menjejaskan kehidupan? Ada yang ya dan ada juga yang tidak. Kenapa 'ya'? Misalnya, gula dalam darah melebihi normal dapat menyebabkan banyak penyakit. Kenapa 'tidak'? Secara normalnya, manusia dilahirkan dengan 2 buah pinggang. Tapi ada juga manusia yang dapat hidup dengan 1 buah pinggang. Dan dapat menjalani kehidupan dengan normal.

Aku cenderung untuk memasukkan cacat dalam kategori abnormal.

Kedua, mengenai extraordinary atau luar biasa. Contohnya, IQ manusia secara puratanya adalah 100 berdasarkan Wechsler Adult Intelligence Scale. Jadi, manusia yang mempunyai IQ yang sangat tinggi berbanding kebanyakan manusia yang lain, tidak dikatakan abnormal. Tetapi dikatan luar biasa.

Apa beza luar biasa dan abnormal? Abnormal mengganggu kehidupan yang unggul manakala luar biasa meningkatkan kualiti kehidupan. Lebih banyak lebih bagus.

Ketiga, megenai keunikan. Maksud unik sefaham aku adalah sesuatu yang jarang ditemui. Keunikan selalunya dipengaruhi oleh suasana setempat. Contohnya, bertelinga panjang tidak menjadi keunikan di kalangan masyarakat Kelabit tapi menjadi unik di kalangan masyarakat Arab misalnya.

Jadi, apa beza unik dengan kedua-dua perkara yang disebut sebelum ini? Iaitu, keunikan tidak menjejaskan kehidupan secara umum.

Mungkin definisi yang aku terangkan tidak cukup lengkap. Mungkin keunikan boleh dikelompokkan dalam kelompok abnormal atau luar biasa.

Jadi, kelompok manakah aku, kalian dan mereka?

p/s Kalau ada satu billion manusia, maka ada 1 billion keunikan yang ada

Sekian.

2 komentar:

Faiz Shukri mengatakan...

dan sekarang kita antara 7.3 billion keunikan homo sapiens yg sedang hidup di muka bumi

juga memetik kata pepatah,
'hanya jauhari kenal manikam'

guntur mengatakan...

maka, hargailah keunikan yang ada. mana tau tak dapat berjumpa lagi.