Kamis, 26 Februari 2009

Sembang - Gigi

Hajat di hati mahu ke kelas. Tapi tersilap jadual. Ada 4 jam berbaki sebelum kelas bermula. Jadi, aku memilih untuk beriktikaf di masjid universiti. Suasana tenang dan sepi. Ada lebih kurang 3-4 orang dalam masjid. Aku memilih satu sudut untuk berehat. Di tepi pemanas memang posisi yang strategik. Aman dan mendamaikan. Sehingga aku diulit mimpi.

Tidur aku terganggu. Ada orang yang mengusik kakiku. Siapa yang berani menjolok sarang tebuan? Apa kau tak takut disengat.

Aku membuka mata. Melihat satu susuk tubuh yang biasa ditemui. Pok Heng rupanya. Aku mengubah postur tubuh kepada duduk.

Pok Heng sedang berSMS dengan mamanya rupanya. Minta dihantar gigi dari Malaysia ke sini. Gigi manusia yang dikutip dari klinik gigi tentunya. Untuk kegunaan di makmal katanya. Berbahagialah kau dengan gigi yang hitam,berlubang dan busuk itu.

''Aku rasa sakit dalam mulut aku. Geraham belakang baru tumbuh.'' Aku mulakan dialog setelah mendapat idea dari mesej-mesej Pok Heng untuk mamanya.

''Biar aku tengok. Eh, ada ulcerlah.'' Ujar Pok Heng. Lagak seperti seorang doktor gigi.

''Waktu aku tumbuh gigi dulu, aku demam.'' Tokoknya lagi.

Aku terus menganga. Meraikan Pok Heng yang semacam ghairah berminat meneliti gigi-gigi aku. Nampak roh dan semangat pergigian makin meresap ke dalam tubuh tegapnya.

''Gigi kau makin terkakis. Itulah. Cubalah berhenti mengetap gigi waktu tidur.''

Pok Heng orang pertama yang menegur tabiat aku ini. Sebelum ini, memang aku tak sedar pun. Biasalah. Waktu tidur, deria kita memang terhenti. Bagaimana aku nak kawal mulut aku waktu aku tak sedar? Ada apa-apa idea?

Aku menganga lagi. Pok Heng makin ralit menelaah gigi-gigi aku. Entah apa yang menarik dengan gigi-gigi aku.

''Kau yang malas gosok gigi pun tak ada plak.'' Komennya lagi. Dulu ada sahabat sepengajian Pok Heng memberikan komen yang sama. Bangga aku.

''Mungkin sebab aku selalu ketap gigi. Plak nak berkumpul pun tak sempat.''

Pok Heng mengiyakan.

''Kalau budak baru nak tumbuh gigi, gigi mana yang tumbuh dulu?''. Giliran aku menyoal.

''Gigi hadapan di bawah. Dan selebihnya aku tak berapa ingat.''

Pok Heng memang mantap. Dulu waktu aku menemaninya mencari gigi di ibu kota, sempat seorang doktor gigi menyoal beliau. Gigi apa yang beliau tunjuk. Pok Heng dapat menjawab. Jenis gigi berserta kedudukannya sekali dalam mulut.

Aku minta diri untuk beredar. Kuliah hampir bermula. Giliran Pok Heng mengambil posisi aku untuk tidur. Aku bangun untuk menunaikan ibadah aku. Bak kata AA Gym,''Kuliah itu ibadah.''

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Petua menjaga kebersihan gigi

1-Berus gigi dua kali sehari, sebelum dan sesudah tidur. Ada sahabat yang menasihatkan supaya membersihkan gigi setiap kali lepas makan. Namun, membawa ubat gigi dan berus gigi adalah sesuatu yang leceh. Anda boleh menggunakan kayu siwak. Lebih praktikal. Boleh juga bersiwak tiap kali sebelum wudhuk.

2-Flossing. Iaitu menggunakan benang khusus untuk membersihkan celah-celah gigi yang sukar dicapai oleh berus gigi.

3-Elakkan meminum air bergas. Berupaya mereputkan gigi anda.

3 komentar:

Faiz Shukri mengatakan...

Ya. Pok Heng sememangnya layak utk menjadi presiden Ikhwanul Dentist.

Aishah mengatakan...

Post yang menarik:)

guntur mengatakan...

Faiz Shukri

Pok Hneg yang berjiwa haraki seperti Sheikh Hasan dan dibantu oleh Pok Re yang berjiwa sufi mungkin dapat bergabung dengan mantap untuk membawa ID ke hadapan.

Aishah

Apa yang menarik?