Senin, 31 Agustus 2009

Malam di Malaysia #2

Dalam hal masyarakat Malaysia yang banyak takutkan hantu, disebabkan aku perasan bagus aku nak menuding jari menyalahkan 2 pihak iaitu;

Ibu bapa dan masyarakat setempat

Rata-rata kawan-kawan aku mereka dibesarkan dengan didoktrinkan dengan kewujudan hantu yang pelbagai nama; pocong, langsuir, toyol dan macam-macam lagi nama yang sampai aku tak pernah dengar pun ada. Mungkin kalau dibuat kalau nama-nama hantu itu dimuatkan dalam Ensiklopedia Hantu di Malaysia akan mencapai ribuan muka surat.

Waktu aku tadika dulu, ada seorang mak cik berkata kepada kawan-kawan aku

'Adik, jangan pergi rumah kosong tu. Ada hantu tetek. Dulu ada budak hilang kena sembunyi bawah tetek dia'

Sekarang aku panas dengan mak cik tu kalau dikenang kembali. Apa salahnya kalau dia kata di situ bahaya ada ular dalam semak. Budak umur 5 tahun dah tahu ular itu bahaya.

Apa salahnya kalau dididik anak-anak atau anak orang lain supaya takutkan Allah di samping mengajar logik di sebalik larangan sesuatu perkara itu. Aku tau kanak-kanak memang kuat bertanya macam Deniz dalam filem Babam ve Oglum dan iklan Hari Bapa burung pipit tu. Apa salahnya kita membantu kanak-kanak dalam perkembangan minda yang sihat mereka. Mungkin mereka fikir dengan mengaitkan sesuatu dengan hantu, kanak-kanak akan berhenti bertanya tanpa memikirkan kesan jangka panjang.

Aku ada terbaca satu forum di mana seorang ibu yang atheis bertanyakan pendapat forumer yang lain bagaimana cara untuk mendidik anak supaya menjadi atheis dan tak percaya benda tahyul. Agak menarik perbincangannya dan ada manfaat. Aku dah lupa apa respons yang dia terima. Kalau aku rajin, aku akan tengok balik.

Sampai asrama, cerita seram tidak lagi terhenti. Malah semakin menjadi-jadi. Ah, malas aku nak cerita. Sekolah anda sendiri tentu banyak koleksi cerita seram. Ada sahabat memberitahu aku Dewan Besar sekolah kami diwartakan tempat 'terkeras' di daerah itu. Entah bagaimana aku boleh terpercaya.

Media massa yang menambah sinergi ketakutan

Sebut saja Mastika, Pesona, Variasi dan sebagainya memang terbayang di fikiran kisah-kisah seram dan mistik di samping kisah-kisah lain yang menimbulkan kegersangan minda dan xxx. Kita tak boleh salahkan penerbit semata-mata kerana mereka menerbitkan cerita yang sensasi di kalangan masyarakat, demi menjaga periuk nasi mereka. Hubungan dua hala. Lihat contoh Mastika di ambang kejatuhannya. Mastika yang mendapat julukan Majalah Nombor Satu Malaysia itu hampir merudum jumlah pembeliannya yang ketika itu masih lagi sebuah majalah informatif. Lalu Mastika mendapat nafas baru apabila ketua pengarang mengambil langkah drastik dengan menukarkan tema majalah kepada majalah sensasi dan mistik. Dan jumlah pembelian meningkat.

Tentang filem pula, boleh singgah di blog saudara ini yang aku rasa huraiannya agak mantap.

Bagaimana nak menghilangkan ketakutan terhadap gelap?

Seperti yang aku nyatakan pada awal tulisan ini, ketakutan itu normal dan biarkan sahaja. Cuma jangan sampai ia melarat menjadi fobia. Di sini ada dinyatakan petua bagi menghadapi kanak-kanak yang takutkan gelap melalui pendekatan psikologi.

Cukuplah sekadar ini huraian ringkas mengenai fenomena takutkan hantu dan gelap ini. Sebenarnya aku kecewa dengan sikap sesetengah orang yang penakut tak tentu hala. Sekian.

5 komentar:

muiz mengatakan...

haha menarik kupasan ko kali ni... tp ade beberapa bende aku nk cite tp tak sesuai la klu cite kt sini... nnt aku ym ko...



p/s abg guntur sbnrnye penggemar majalah mastika, variasi dan sewaktu dgnnya

guntur mengatakan...

bro, esok aku nak pegi turki. kau hantar mesej kat facebook aku je.

an2blur mengatakan...

Andaikata ibu bapa mendidik anak dengan takut pada Allah, pasti gejala sosial kurang sekarang.

naqiubex mengatakan...

Hantu tetek!? Pertama kali dengar.. hahaha

harishah halim mengatakan...

mentaliti masyarakat bkn sng nak diubah
insya Allah, didiklah anak2 dgn lbh profesional