Minggu, 13 September 2009

Suatu Ketika di Adana

Perjalanan yang dijangka memakan masa selama 8 jam membuatkan aku serba tak keruan. Dari Konya ke Adana. Tidur tak dapat. Buku yang dihadiahkan oleh Halil Koparan hanya mampu ku tenung sahaja. Dalam bahasa Turki. Tak ada mood aku nak menyelak-nyelak kamus Turki yang aku pinjam dari Bro Faz. Lain kalilah aku baca, bisik hati kecil aku. Aku cuma dapat memerhatikan keindahan permandangan Turki dari dalam keretapi tersebut. Terubat jua kerinduan terhadap tanah air.

''$%^*&(*'' seorang pakcik Turki berkata sesuatu yang kurang aku fahami. Tangannya menghulurkan sebungkus biskut jenama Ulker kepada aku. Jenama tersebut agak terkenal juga di Jordan. Pada mulanya aku tolak, tapi kerana beliau berkeras maka aku terima juga. Dan biskut itu dimakan.....

.......oleh kawan-kawan aku di sini. Pok Mi dan Bro Faz.

'Tesekkur ederim, efendim'' . Aku sekadar berbasa-basi.

''Efendim. Ada... tak.... keretapi....dari...Adana...ke...Hatay....malam...ini?'' kata aku dengan Bahasa Turki dengan tersekat-sekat.

Mujur dia faham. Dia bangun dan pergi berjumpa dengan seorang petugas untuk bertanyakan hal tersebut. Perempuan muda yang duduk sebelahnya hanya senyap. Mungkin anak dia.

Kemudian pak cik itu datang kembali.

''Keretapi ada tapi hari Selasa, Khamis dan Jumaat''

Erk. Hari ini hari Ahad. Mana aku nak merempat satu hari. Dan yang penting, ada apa di Adana.

''Ada tak bas ke Hatay malam ni''

''^%*&(&*(^(&*('' Lagi sekali aku tak faham. ''Tamam'' aku sekadar meraikan.

Keretapi berhenti. Mereka berdua mengajak aku berjalan bersama. Katanya anaknya akan datang menjemput mereka. Aku ikut sahaja. Aku tak takut. Aku dah belajar taekwondo.

selama 3 minggu sahaja...

''Ne adiniz?'' tanya perempuan itu. ''Mehmet'' jawabku ringkas. Aku cuma nak mereka tahu yang aku ini Muslim. Dan baru sekarang aku tahu yang nama sebenar aku juga digunakan oleh orang Turki sebagai nama keluarga.

Aku cuba beramah dengan mereka. Si ayah namanya Erol dan anak gadisnya bernama Yomur. Tak dapat dipastikan mereka Muslim atau tidak. Yang pastinya Yomur itu wajahnya manis. Cuma tak bertudung. Rupanya mereka berdua baru pulang dari Istanbul kerana urusan pendaftaran Yomur di Universiti Perempuan Mermara. Pelajar bidang Fisioterapi. Oh, sekeretapilah kita tapi lain gerabak.

''Apa kata aku carikan kau teksi dan terus pulang ke Jordan''

Erk. Gila apa. Aku mana ada duit banyak nak naik kereta.

''Habis tu, ada pula kau duit nak jalan-jalan.

Pakcik, saya bawa duit sikit saja ni. Tidur pun di masjid dan rumah kawan.

''Ok. Kita pergi stesen bas sekarang''

Pak cik itu pun menahan bas dan kami sama-sama menuju ke Stesen Bas. Agak lawa stesen basnya. Lebih kurang macam Stesen Bas Batu Pahat. Cuma lebih bersih.

Kami berjalan menuju kaunter tiket bas syarikat HAS. Tiket yang ada pukul 9 malam. Bermakna ada lagi lebih kurang setengah jam untuk aku berambus dari Adana. Aku menyeluk saku untuk membayar tiket bas namun ditahan oleh pakcik Erol. Beliau menghulurkan wang kertas 50 lira untuk membayar harga tiket. Dan 20 lira diberi untuk belanja aku katanya. Bantuan beliau tak berakhir di situ. Beliau membelikan aku sandwich ayam serta air mineral. Amat baik hati.

''Iyi yolculuklar'' katanya sambil memeluk aku. Amat terharu. Menyesal pula aku tak cakap nak naik kereta tadi. Mana tahu dia nak bayar. Keh keh keh....

Entah dapat entah tidak nak berjumpa mereka lagi. Menyesal tak bagi e-mail.

2 komentar:

harishah halim mengatakan...

salam alaik

kamu di turki? stesen bas BP x lawa kot. hehe :P

guntur mengatakan...

w salam

pegi turki tu cuma nak melawat kawan dan menghilangkan bosan tinggal di negara padang pasir

lawa je stesen bas BP cuma tak berapa bersih