Senin, 15 Juni 2009

Memahami Erti Tiada

Ambil sebiji gelas. Isi dengan air hingga separuh. Jadi aku akan tanya kalian. Apa yang terisi dalam gelas itu? Mungkin sekali kalian akan menjawab, ''Separuh air dan separuh kosong.''

Aku ada jawapan yang lebih tepat. Separuh air dan separuh lagi udara dan partikel-partikel yang tergantung di udara. Namun itu bukanlah persoalan yang aku nak bahaskan di sini. Aku cuma nak bawa 2 isi penting iaitu:

1. Wujud atau tiada yang berkaitan makhluk adalah tidak mutlak
2. Disebabkan ketiadaan air pada separuh bahagian dalam gelas, udara dapat terisi di situ.

Menjumpai sesuatu yang tiada

Dulu sebelum dulu, angka sifar tidak wujud lagi dan dianggap tidak bernilai. Sifar itu adalah tiada dan tiada itu tidak bernilai. Namun, penciptaan angka sifar oleh bangsa India dan diikuti oleh bangsa Arab dianggap suatu penemuan yang begitu bernilai dalam dunia Matematik dan peradaban manusia sekaligus. Lihat saja angka Roman yang mungkin agak serabut untuk membuat kira-kira lebih-lebih lagi untuk membuat pengiraan yang lebih besar. Masalah wujud kerana tiada sifar. Kerana tiadanya tiada.

Besar jasanya sifar ini hinggakan semua peralatan elektronik menggunakan sistem pendua(binary system) yang datangnya dari hasil penemuan angka sifar, yang dianggap tiada, dipanggil kosong oleh bangsa Melayu. Begitu juga dengan sistem saraf manusia yang menggunakan prinsip semua atau tiada(all-or-none).

Kebanyakan penemuan sains wujud hasil daripada tiada ini. Misalnya fungsi insulin diketahui bila menjumpai penghidap kencing manis.

Buat sang hobo

Ketahuilah kewujudan kalian di muka bumi ini tidaklah sia-sia. Bagi aku tiap wujudnya sesuatu ada signifikan tertentu. Antara kita sedari atau tidak. Hatta satu molekul CCl4 pun ada signifikan tersendiri. Dapat memusnahkan 20000 molekul ozon. Ini fakta.

''.........Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab Neraka. (Ali 'Imran:191)

Buat yang ditimpa musibah

Ketahuilah bahawa dunia ini tempat menyemai usaha. Kita tak dapat lari daripada ujian. Ujian berbentuk nikmat atau sebaliknya. Ibarat analogi air tadi, mungkin disebabkan kita ditimpa ujian kita mendapat nikmat yang lain.

[94:5]
Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,

[94:6]
(Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.

Sekian

p/s Ana tak thiqah. Nothing could be something.

3 komentar:

naqiubex mengatakan...

Everything have its hikmah...
Artikel yang best sekali..

Musafir Melayu mengatakan...

something for nothing?
memang best...
izinkan untuk promote post ni,boleh kan?

guntur mengatakan...

naqiubex

lupa nak tulis tadi

ada beberapa quote dr beberapa sahabat

'orang yang tak pernah merasa kepahitan tak menghargai kemanisan'

'aku tak cerewet pasal makanan sebab aku dah biasa hidup susah'

musafir melayu

something for nothing?goose-chase?

nothing comes with something, perhaps

silalah promo,moga ada manfaat