Jumat, 31 Juli 2009

Anakku Samdol #2

Bunyi cengkerik bersahut-sahutan. Sesekali terdengar gemersik dedaun pohon dihembus bayu pagi. Bunyi yang terhasil menghasilkan satu irama yang cukup indah dan mengasyikkan iaitu melodi alam. Mendayu-dayu. Tenang menusuk kalbu. Para cendikiawan menperakui bahawa muzik dapat mengubat penyakit mental terutamanya muzik jenis melankolik, mendayu-dayu. Jiwa bergetar dengan alunan muzik.

Ketenangan malam itu tiba-tiba direnggut dengan kehadiran beberapa anak muda dengan gelak tawanya. Ekzos motor yang sengaja dipulas-pulas menjadi sinergi untuk menambah desibel keriuhan saat itu. Anak-anak muda, dara dan teruna tersebut yang lebih dikenali sebagai bohjan dan bohsia sememangnya sudah kehilangan sensitiviti terhadap masyarakat sekeliling. ''Ada aku kisah,' merupakan frasa popular mereka apabila ditegur, secara baik mahupun kasar.

Dan 'irama' jenis ini yang menyesakkan kepala,penambah tekanan jiwa.

Ah, biarkan saja mereka. Dah puas orang berleter, kalau hati sudah keras, otak pun beku....

Di celah kegelapan yang meliputi malam, terdengar suara syahdu, bisikan munajat pada Tuhan Yang Maha Satu...

''Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya.''

Puan Rosmah memanjatkan doa kepada Allah. Doa tidak menidakkan usaha dan usaha tidak menafikan doa. Seiring. Berdoa supaya Allah memudahkan urusan kita. Demikianlah fahaman Ahlu Sunnah wal Jama'ah seingat Puan Rosmah.

Dia kemudiannya bertafakur, bermuhasabah. Hendak diapakan anaknya yang satu ini.

Dia sudah maklum remaja seusia Samdol yang normal akan melalui perubahan fasa secara psikologi dari 3 aspek. Fasa seksual di mana fasa ini manusia sedar akan signifikan kemaluan. Ini menurut seorang pakar psikoanalisis terkenal iaitu Sigmund Freud. Dari aspek psikososial mereka akan melalui fasa mencari identiti. Remaja cuba mencari jalan hidupnya sendiri. Aspek ketiga pula perubahan dari segi cara berfikir. Mereka akan cuba menggunakan logik dan penaakulan dalam setiap perkara. Jangan hairan kalau anak-anak remaja mula mempersoalkan banyak perkara tatkala usia sebegini.

Ibu bapa memainkan peranan penting terhadap pembangunan psikologi anak-anak. Ada 3 jenis ibu bapa. Ibu bapa yang terlalu tegas dan tak mahu mendengar pendapat anak-anak mereka. Maka kesan yang akan difikirkan akan terjadi adalah anak-anak akan memberontak dan degil. Ibu bapa jenis kedua adalah ibu bapa yang jenis berlembut dan memberikan kebebasan secara mutlak kepada anak. Apa kesannya? Lihat saja anak muda bohsia bohjan di luar itu. Anda dapat mengagak bagaimana mereka dididik. Tapi pengarang suka bersangka baik. Iman tak dapat diwarisi. Ibu bapa jenis tiga walaupun tegas tapi mereka masih memberi peluang anak-anak mereka bersuara. Mereka dilatih berfikir dan berprinsip. Kebanyakan mereka walaupun ada yang nakal mereka tak mudah terpengaruh dengan perkara yang tak rasional. Malahan ada yang berubah menjadi baik.

Puan Rosmah bersyukur kerana sekurang-kurangnya anaknya menyatakan pendiriannya yang sebenar. Masih dapat dilentur lagi rebung sebatang ini. Masih boleh dibentuk pemikirannya lagi. Namun dia masih mencari-cari siapa yang dapat membantunya dalam misinya ini. Penat juga berhadapan dengan orang seperti ini. Dia pun bukan tahu banyak dan semua perkara. Lagipun fikiran manusia memang sukar diramal. 'Politik lebih rumit daripada fizik' kata Albert Einstein. Hendak diharapkan suaminya? Hmm entahlah.

Ayam berkokok sahut-menyahut. Disusuli dengan suara muazzin yang melaungkan azan subuh. Puan Rosmah menuju ke tandas untuk memperbaharui wuduk.

Pengarang pun hendak bersiap ke masjid lantaran keputusan bekalan air di rumah. Oh, suka dalam duka. Duka tiada air, suka mendapat peluang subuh berjemaah di masjid.

Lampu dinyalakan. Cerita tergantung.

5 komentar:

rozailiaswan mengatakan...

dah menarik cerita nih..
ingat boleh habiskan dengan 2 siri,
erm..
x pe2.
kita tunggu kesudahannya......

an2blur mengatakan...

setuju sangat Ibu dan Bapa memainkan peranan penting dalam mendidik anak-anak.

ok, boleh teruskan cerita..
hehe.

muiz mengatakan...

bile nk sambung cerita duktuur guntur mengajar dlm kelas? x sabar dh ni...

saya sokong abang guntur mengatakan...

lawan hilal, kami sokong guntur. haha

guntur mengatakan...

gua panas beb kalo orang komen tak btau identiti.tapi macam boleh agak siapa orang ini.haha.